Posts

Showing posts from February, 2014

Aku Ayah dan Suami....

kebil-kebil mata ini,
merah-merah tidak tertahan lalu menitis air pasrah
tunduk layu
gugur kesayuan melihat anak dan isteri

saat aku pulang dari kerja panjang
tidak tertahan rindu
mendengar berita dari jauh
ternyata anakku semakin menginjak bijak
pelukannya erat seperti melepaskan rindu pada papanya,
aku tahan sebak ini..

aku lihat disudut wajah lesu isteri
ternyata puas melihat telatah dalam pelukan anak dan bapak
tersembunyi satu kepahitan mencengkam
sakit yang dalam!

aku rangkul tangan mama naufal
perlahan-lahan rasa itu aku dapat baca
aku minta bersabar
hanya kekuatan menjadi peneman,

Semuanya ketentuan.,
aku berinya kekuatan
kekuatan untuk mencari jalan
agar tidak sesekali putus asa...

kita belum lagi mahu pergi!
kita belum lagi tiada harapan!
hanya sedikit dugaan
yang meneguhkan iman
menjalinkan lebih kasih sayang

Aku banyak diam!
diam tanda aku tahan
tahan tidak mahu tunjuk lemah
hanya mahu bersabar
dan tidak mahu mengeluh

aku juga kadang tidak kuat
menghadapi ...dan terus meng…

TERDUDUK...

Aku berhadapan dengan jadual songsang
yang tidak pernah memberi peluang aku berhenti sebentar menarik nafas panjang
dihantui suara-suara sumbang
menghela nafas panas
yang membuat aku tidak duduk senang...

Hari berlalu
sepejam aku menutup mata
melupakan sisa-sisa atas langkah
yang diukir tanpa pandangan sesiapa
aku dengan hal aku
bangun jatuh sendiri
nampak selalu keji jarang dipuji.

Hari ini
secelik aku memadam yang lalu
namun ternyata ada lagi dia disitu
memandang dengki bersama nafsu kulat dan mata dosa
nafas aku tersekat
terduduk aku
meratapi dugaan yang mencurah
ternyata aku biasa punya nurani sejernih kaca
mampu pecah bila-bila masa....

Aku!!!!
lesu
penat..
senak...
pucat...
semput...

adakah kamu tahu!!!!

Yang Aku!!!!...
lesu
penat..
senak...
pucat...
semput...

mencarut lagi!!!


terduduk atas kerusi mengaji
muka pucat lesu
hanya berbaring mengurut kepala.......
11.45 tghari..