Aku Ayah dan Suami....

kebil-kebil mata ini,
merah-merah tidak tertahan lalu menitis air pasrah
tunduk layu
gugur kesayuan melihat anak dan isteri

saat aku pulang dari kerja panjang
tidak tertahan rindu
mendengar berita dari jauh
ternyata anakku semakin menginjak bijak
pelukannya erat seperti melepaskan rindu pada papanya,
aku tahan sebak ini..

aku lihat disudut wajah lesu isteri
ternyata puas melihat telatah dalam pelukan anak dan bapak
tersembunyi satu kepahitan mencengkam
sakit yang dalam!

aku rangkul tangan mama naufal
perlahan-lahan rasa itu aku dapat baca
aku minta bersabar
hanya kekuatan menjadi peneman,

Semuanya ketentuan.,
aku berinya kekuatan
kekuatan untuk mencari jalan
agar tidak sesekali putus asa...

kita belum lagi mahu pergi!
kita belum lagi tiada harapan!
hanya sedikit dugaan
yang meneguhkan iman
menjalinkan lebih kasih sayang

Aku banyak diam!
diam tanda aku tahan
tahan tidak mahu tunjuk lemah
hanya mahu bersabar
dan tidak mahu mengeluh

aku juga kadang tidak kuat
menghadapi ...dan terus menghadapi...

Aku ayah dan suami
tidak pernah ku menjangka seduga ini
menguatkan aku
memberanikan aku...
agar terus mithali...

aku pendam dalam-dalam
biar ada sekelumit bahagia
yang menepis dugaan ini...
biar Allah tahu aku kuat....

Ya Allah beri aku kekuatan
agar mereka dapat berlindung dibawah kasihku...
Amin...

buat mama Isteri tercinta
buat Heroku Muhammad naufal
ketahuilah bahawa papa ada
saat diperlukan...
papa akan buat yang terbaik
selagi ada lagi nafas ini....


Comments

Popular posts from this blog

JAHIL

kemelut di muara kasih..

erti sebuah pemberian