Posts

RAMADHAN YANG MENCABAR

minggu pertama ramadhan yang indah
niat aku untuk lebih menghayati ramadhan kali ini
soal ibadah dan puasa
agar ramadhan kali ini aku lebih rasa bahagia

namun Allah sentiasa menguji
disebalik ujian yang mendewasakan
memberi hikmah segala pengajaran
disamping rezeki yang tidak pernah putus

Ramadhan yang mencabar
saat isteri tidak dapat melakukan
banyak kerja
mengurus anak-anak
ternyata alahannya cukup kuat
tidak terdaya..

aku ambil alih tugas
dari penyediaan bersahur,
kerja-kerja rumah
urusan anak-anak
berbuka
hinggalah tidurkan anak-anak
Alhamdulillah
semuanya berjalan dengan lancar
Allah bagi kekuatan
ibadat wajib dan sunat dilakukan
walaupun penat

Ramadhan yang mencabar
agar berakhir dengan cemerlang
bulan tarbiah segala amalan
kesabaran dan ketabahan
moga rezeki terus bertambah....


JAHIL

lagi jauh kau nampak  mereka salah kau jahil
lagi jauh kau nampak mereka betul kau jahil
lagi jauh kau nampak  mereka bijak kau jahil
lagi jauh kau nampak mereka jatuh kau jahil
lagi jauh kau nampak  mereka jauh kau jahil
hanya orang jahil sahaja  ada banyak masa melihat jauh perihal mereka....
suntingan dari buah fikiran asal dalam catitan buku jam 10.30 pagi

BAHAGIA UNTUK SEORANG BAPA

Perjalanan aku jauh lagi
seakan gagal dipertengahan
bukan mudah sebenarnya
memegang amanah wajib
yang memang sukar untuk dielak

Tidak pernah berfikir
aku berada di tahap ini
komitmen yang tinggi
tiada lagi masa untuk berlengah

Aku sering berkejar
mencari kesenangan
memberi penghargaan
demi sebuah kebahagiaan.

Pelbagai cara aku lakukan
namun semakin ia menguji...
menguji kesabaran dan iman...

Jika dahulu aku seorang
ANAK,
namun ia lebih mudah daripada menjadi seorang
BAPA...

Namun semua itu telah diatur
oleh yang Maha Pencipta
aku semakin menghargai,
diri aku sebagai suami dan bapa...
dan yang lebih penting menghargai
insan yang banyak berkorban demi sebuah
kebahagiaan....

dialah ABAH dan semua bapa seluruh dunia...
Kita tidak gagal namun sentiasa berusaha memberi yang terbaik
demi sebuah KEBAHAGIAAN....


erti sebuah pemberian

Image
Wajah-wajah itu muncul
dalam ingatan
rindu untuk bertemu

kerana wajah-wajah itu
aku akur
setiap yang tertulis
semua telah ditentukan

kita banyak mengeluh...
sering tidak cukup
kita sering menangis...
terasa banyak beban
kita sering terduduk...
terasa tidak tertanggung dugaan

Namun kadangkala kita lupa
bahawa...
ada lagi yang lebih sedih dari kita,
ada lagi tidak cukup dari kita,
ada lagi yang lebih hebat dugaannya,

Ramadhan ini aku belajar erti
memberi...
berkongsi...
mencurah...
sebuah kasih sayang
erti persahabatan
dan cinta
buat mereka yang memerlukan

dan kerana itu aku makin tenang
sudah cukup buat aku bahagia
saat wajah itu tersenyum dan gembira

mereka layak gembira seperti anak-anakku...




Alhamdulillah...Aku panjatkan kesyukuran atas nikmat dan Rahmat
Ramadhan kali ini banyak menyedarkan aku
Allah datangkan kebahagiaan bertemu dengan mereka...



Aku Ayah dan Suami....

kebil-kebil mata ini,
merah-merah tidak tertahan lalu menitis air pasrah
tunduk layu
gugur kesayuan melihat anak dan isteri

saat aku pulang dari kerja panjang
tidak tertahan rindu
mendengar berita dari jauh
ternyata anakku semakin menginjak bijak
pelukannya erat seperti melepaskan rindu pada papanya,
aku tahan sebak ini..

aku lihat disudut wajah lesu isteri
ternyata puas melihat telatah dalam pelukan anak dan bapak
tersembunyi satu kepahitan mencengkam
sakit yang dalam!

aku rangkul tangan mama naufal
perlahan-lahan rasa itu aku dapat baca
aku minta bersabar
hanya kekuatan menjadi peneman,

Semuanya ketentuan.,
aku berinya kekuatan
kekuatan untuk mencari jalan
agar tidak sesekali putus asa...

kita belum lagi mahu pergi!
kita belum lagi tiada harapan!
hanya sedikit dugaan
yang meneguhkan iman
menjalinkan lebih kasih sayang

Aku banyak diam!
diam tanda aku tahan
tahan tidak mahu tunjuk lemah
hanya mahu bersabar
dan tidak mahu mengeluh

aku juga kadang tidak kuat
menghadapi ...dan terus meng…

TERDUDUK...

Aku berhadapan dengan jadual songsang
yang tidak pernah memberi peluang aku berhenti sebentar menarik nafas panjang
dihantui suara-suara sumbang
menghela nafas panas
yang membuat aku tidak duduk senang...

Hari berlalu
sepejam aku menutup mata
melupakan sisa-sisa atas langkah
yang diukir tanpa pandangan sesiapa
aku dengan hal aku
bangun jatuh sendiri
nampak selalu keji jarang dipuji.

Hari ini
secelik aku memadam yang lalu
namun ternyata ada lagi dia disitu
memandang dengki bersama nafsu kulat dan mata dosa
nafas aku tersekat
terduduk aku
meratapi dugaan yang mencurah
ternyata aku biasa punya nurani sejernih kaca
mampu pecah bila-bila masa....

Aku!!!!
lesu
penat..
senak...
pucat...
semput...

adakah kamu tahu!!!!

Yang Aku!!!!...
lesu
penat..
senak...
pucat...
semput...

mencarut lagi!!!


terduduk atas kerusi mengaji
muka pucat lesu
hanya berbaring mengurut kepala.......
11.45 tghari..