tidak mungkin kerana sayang

mata terus fokus ke arah jendela...aku masih buntu dengan kerja pejabat yang tidak pernah surut-surut. semangat aku seperti dimamah oleh hati yang tidak gembira dengan situasi begini...sudah beberapa hari aku mengambil cuti sakit akibat daripada kemalangan yang tidak disengajakan...aku keseorangan disini, tiada siapa yang mahu mendengar. aku rebahkan badan di dada kerusi empuk dengan dengusan keluh panjang. sampai bila aku harus begini. menghitung hari-hari datangnya diri sebenar, terasa seolah sia-sia.

mata meliar kiri dan kanan mencari-cari idea agar dapat ku teruskan perjalanan tanganku., kerja masih serabut disitu, aku seakan hilang arah dan cara untuk menyelesaikan masalah walaupun aku tidak pernah meletakkan ia sebagai masalah. kepercayaan ku pada semua hilang sekelip mata yang terfikir hanya melepaskan tengkuk sendiri.

akal tidak dapat lagi berfungsi, mata semakin berat tanda mahu sahaja ku melayan mimpi di panas hari...

Comments

Popular posts from this blog

JAHIL

kemelut di muara kasih..

BAHAGIA UNTUK SEORANG BAPA