CERITA KEDAI MAMAK SALAM...

Mata tidak henti melihat
perhati setiap gerak geri
siapa yang lalu mahu sahaja dipandang
pandangan itu kosong...

Telinga mendengar butir-butir
yang keluar dari mulut mereka,
yang tidak henti-henti
meluah..

Aku kasihan
kehidupan yang tidak serupa dengan mereka yang lebih ke atas,
tidak mampu berkata depan-depan
cuma sembang kosong di kedai kopi
ditemani segelas teh tarik, dua biji Karipap
rokok disedut dan dihembus
pada setiap kata-kata yang terluah...

Hidup sebagai kuli tidak pernah puas
kadangkala rasa terancam
dengan kedudukan yang belum pasti
menghitung setiap saat dan minit
semuanya berlaku pantas
sedang dia ditakok lama,
aku juga dihasut kebuntuan...

Bukan mudah untuk menjadi pendengar setia
Teh tarik manis dihirup perlahan
bagi merasai aroma kemanisannya,
salah hirup hilang enaknya,
cara mesti kena dengan gaya,

Berkemeja kemas bertali leher
belum tentu kau banyak duit,
telefon bimbit sebesar Almari
tidak lekang dari tangan
belum tentu kau ada projek besar-besar..
sedang engkau ketawa penuh gaya
belum tentu kau hati senang,
semua itu aku sedang merasa.

Meja sebelah tidak hirau sekelilingnya
baru dapat order macam biasa
capai telefon bimbit
post gambar makan dan lokasi
itu kan trend terkini
peduli apa orang nak kata?

Mata mengerling jam ditangan
ternyata mencuri masa senggang,
ada kerja yang belum beres
habiskan titisan minuman terakhir
Cerita tamat hanya di kedai Mamak Salam,
tak perlu simpan-simpan
balik pejabat mengerah keringat ~


p/s : kita tahu apa yang kita buat
       kita sedar di mana kita berpijak
       hanya perlu lebih usaha
       doa menjadi jambatan Tali Allah...
       agar impian jadi kenyataan.
 






Comments

Popular posts from this blog

JAHIL

erti sebuah pemberian

BAHAGIA UNTUK SEORANG BAPA